Memulai layanan
Memulai layanan
HomeBlogBagaimana Ramadhan dapat membantu mengatur ulang sistem kekebalan tubuh

Bagaimana Ramadhan dapat membantu mengatur ulang sistem kekebalan tubuh

Oleh: Medix Team
Bagaimana Ramadhan dapat membantu mengatur ulang sistem kekebalan tubuh

Bulan suci menawarkan kesempatan yang ideal untuk memikirkan kembali bagaimana dan mengapa kita makan makanan tertentu, waktunya membuat perubahan menjadi lebih baik

Selama dua tahun berturut-turut, 1,8 miliar Muslim di dunia merenungkan bagaimana mereka dapat merayakan Ramadhan dengan cara yang aman dan sehat. Tahun ini, jatuh antara 12 April dan 11 Mei, bergantung pada penampakan pertama bulan sabit.

 

Ramadhan adalah waktu ritual besar, tetapi pada tahun 2020 banyak dari tradisi yang telah berusia berabad-abad diganggu oleh Covid-19. Masjid ditutup dan pemerintah memberlakukan pembatasan ketat pada orang untuk berkumpul bersama untuk berbuka puasa.

 

Tahun ini, beberapa dari batasan tersebut telah dicabut, tetapi kenyataannya pertemuan sosial tetap akan berkurang. Namun, karena kita terpaksa harus merubah ritual, ini akan membawa kesempatan untuk memikirkan kembali makanan yang biasanya dikonsumsi dan membuat perubahan positif dan diharapkan selamanya

 

Selama Ramadan, umat Islam tidak makan atau minum di siang hari. Sebaliknya, mereka makan satu kali sebelum matahari terbit (sahur) dan satu kali setelah matahari terbenam (buka puasa).

 

Tanpa makanan dan minuman selama jangka waktu tertentu dapat memberikan banyak manfaat bagi kesehatan. Ini memberi istirahat pada usus, meningkatkan regenerasi sel dan dapat meningkatkan kesehatan jantung dengan meningkatkan tekanan darah.

 

Kuncinya adalah mendukung semua manfaat baik ini dengan mengakhiri puasa dengan pilihan makanan yang tepat. Setelah periode pantang, sangat mudah untuk tergoda dengan makanan yang tidak sehat, atau mengisi perut kosong kita dengan terlalu banyak, terlalu cepat.

 

Padahal, berbuka puasa dengan sepiring penuh makanan berlemak atau gorengan, dilanjutkan dengan hidangan penutup manis berukuran besar hanya akan memberikan rasa kepuasan sementara.

 

Dalam jangka pendek, jenis makanan ini jauh lebih mungkin menyebabkan ketidaknyamanan fisik seperti kembung, gangguan pencernaan, dan kurang tidur. Dalam jangka panjang, banyak jenis penyakit kronis yang memanggil: dari diabetes tipe 2 hingga penyakit jantung.

 

Berikut beberapa bahan pemikiran tentang cara makan untuk kesehatan selama Ramadhan dan seterusnya:

 

1. Hidrasi

 

Pakar kesehatan umumnya merekomendasikan sekitar dua liter air per hari. Menghindari dehidrasi adalah salah satu masalah terbesar yang dihadapi umat Islam selama Ramadhan karena mereka tidak minum apa pun saat berpuasa.

 

Ini sangat penting sekarang karena beberapa penelitian akademis menunjukkan bahwa saluran udara kering meningkatkan kerentanan terhadap penyakit virus.

 

Cara terbaik untuk memerangi dehidrasi adalah menghindari minuman bersoda, berkafein, atau manis sebelum atau sesudah puasa. Pilih air, makanan dengan kandungan cairan tinggi seperti sup dan semur dan makanan individu dengan kadar air tinggi seperti zukini (97%) dan terong (92%).

 

Atasi masalah tenggorokan kering di siang hari dengan minum susu atau yoghurt untuk sahur. Hindari makanan yang terlalu asin.

 

2. Serat

 

Sedikit dari kita yang mengonsumsi 30 gram per hari seperti direkomendasikan. Tetapi mikrobioma usus Anda akan berterima kasih jika Anda makan lebih banyak, karena itu adalah sumber makanan utama mereka. Mikrobioma yang seimbang membantu mengatur respons kekebalan tubuh.

 

Serat adalah bagian tumbuhan yang tidak dapat dicerna oleh tubuh. Ia lewat ke usus besar secara utuh. Sumber yang baik adalah sereal gandum utuh, sayuran hijau, buah-buahan,  kacang-kacangan dan biji-bijian.

 

Sangat penting untuk mendapatkan banyak serat selama Ramadhan, karena mengubah kebiasaan makan dapat memicu sembelit. Banyak Muslim makan tiga kurma di awal buka puasa karena alasan spiritual, seperti yang dilakukan Nabi Muhammad. Tapi mereka juga merupakan sumber serat yang bagus (sekitar delapan gram).

 

3. Pati

 

Karbohidrat adalah sumber energi utama untuk sel kita. Makan karbohidrat kompleks untuk sahur membantu menyiapkan tubuh untuk hari itu.

 

Tapi pilih pati, yang rendah indeks glikemik (GI). Ini dicerna lebih lambat dan membantu menjaga kadar gula darah, mencegah mengidam makanan dan kekacauan metabolisme. Pilih nasi merah atau coklat daripada nasi putih. Makan kentang dengan kulitnya.

 

4. Protein

 

Kita membutuhkan protein untuk memperbaiki otot dan tulang kita. Itu juga membuat kita merasa kenyang lebih lama dan membantu menghindari makan berlebihan setelah berbuka puasa. Pilih protein tanpa lemak seperti ayam atau ikan, tahu atau telur.

 

5. Lemak

 

Sangat mudah untuk berpikir bahwa lemak harus dihindari selama Ramadhan, atau bahkan secara umum untuk menjaga penurunan berat badan. Tetapi kuncinya adalah makan lemak yang tepat karena lemak itulah yang membuat tubuh tetap sehat.

 

Kita membutuhkan lemak untuk sistem kekebalan tubuh kita, untuk produksi hormon dan regenerasi sel. Mereka juga membantu kenyang lebih lama dan membantu penyerapan vitamin tertentu - A, D, E dan K.

 

Sumber lemak yang baik adalah mentega, kacang-kacangan dan minyak kacang, alpukat, minyak ikan, dan biji rami. Masak kari dengan minyak kelapa, atau tambahkan satu sendok teh minyak zaitun ke dalam sup atau rebusan.



Pencarian Blog:

Dengan melanjutkan untuk membuka laman ini, anda setuju dengan Kebijakan Cookie dan, tanpa perkiraan menyetujui bahwa kami dapat meletakkan cookie yang sejenis pada perangkat anda. Anda dapat mengubah pengaturan cookie anda kapan saja, namun beberapa dari konten lamannya mungkin tidak berfungsi dengan baik.

ok