Memulai layanan
Memulai layanan
HomeBlogTumbuh dari Trauma

Tumbuh dari Trauma

Oleh: Dr. Tal Ben-Shahar
Tumbuh dari Trauma

Tidak semua yang terjadi menjadi lebih baik pada akhirnya, tetapi kita selalu bisa belajar dari yang terburuk

Pandemi adalah pengalaman traumatis dalam skala global. Trauma yang dialami miliaran orang dari Covid-19 dapat berasal dari berbagai sumber, termasuk situasi kesehatan mereka atau orang yang dicintai, perjuangan ekonomi saat ini atau yang mungkin akan terjadi, ketidakpastian dan kecemasan, atau kesepian dan depresi yang berkelanjutan.

 

Pertanyaan yang banyak kita tanyakan, apakah sebagai ahli kesehatan mental atau individu yang peduli, adalah apa yang akan terjadi setelah krisis kesehatan selesai? Bagaimana semua trauma ini mempengaruhi kita dalam jangka panjang?

 

Jawaban singkatnya adalah bahwa bahkan dalam skenario terbaik - di mana vaksin terbukti berhasil untuk jangka panjang - trauma kolektif dapat membuat kita jatuh atau justru mengangkat kita, membuat kita lebih lemah atau membuat kita lebih kuat.

 

Ketika saya bertanya kepada siswa di Class of Happiness dimana saya mengajar, apakah mereka pernah mendengar tentang PTSD, sebagian besar, bahkan hampir semua, angkat tangan. Ketika saya bertanya kepada mereka apakah mereka pernah mendengar tentang PTG, sedikit sekali ada yang mengangkat tangan.

 

PTSD, tentu saja, adalah Post Traumatic Stress Disorder atau Gangguan Stres Pasca Trauma - respons yang merugikan dan bertahan lama terhadap pengalaman yang buruk. PTG adalah singkatan dari Post Traumatic Growth - tanggapan yang bermanfaat dan bertahan lama terhadap pengalaman yang buruk.

 

Segudang situasi dapat menimbulkan trauma: mulai dari perang dan terorisme hingga menjadi korban kejahatan atau bencana alam. Setiap pengalaman traumatis dapat mengarah pada gangguan atau pertumbuhan.

 

Fakta bahwa sedikit orang yang tahu tentang PTG, tentang ilmu yang muncul lebih kuat dari sebuah trauma, memang meresahkan. Mengetahui bahwa PTG adalah pilihan nyata, dan memahami beberapa ilmu di baliknya, dapat menghasilkan secercah harapan dalam realitas yang gelap. Dan harapan penting, karena perbedaan antara kesedihan dan depresi adalah bahwa depresi adalah kesedihan tanpa harapan.

 

Lebih jauh lagi, daripada menjadi korban pasif karena trauma, kita dapat memainkan peran aktif dalam bagaimana pengalaman kita mainkan. Penelitian oleh psikolog University of North Carolina Richard Tedeschi, Lawrence Calhoun dan lain-lain memberikan wawasan tentang kondisi yang meningkatkan kemungkinan PTG dibandingkan PTSD. Dan sementara belum ada yang dapat menjamin bahwa orang-orang berada dalam posisi "terbalik" dari trauma, kita dapat melakukan jauh lebih baik, sebagai individu dan sebagai masyarakat, dalam menanggapi situasi sulit seperti Covid-19.

 

Berikut beberapa wawasan singkat dari penelitian tentang PTG. Pertama, kita harus merangkul rasa sakit dan jangan menolaknya, memberi diri kita izin untuk menjadi manusia daripada menuntut diri kita untuk tidak peduli seperti mesin.

 

Daripada menolak rasa takut atau frustrasi, kecemasan atau amarah, lebih baik membiarkan ini terjadi secara alami. Jadi, bagaimana kita mengekspresikannya tanpa menekan emosi kita?

 

Kita bisa membuat jurnal, menulis, tentang apa pun yang kita rasakan. Kita juga bisa terbuka, berbicara, kepada orang yang kita percayai. Dan tentu saja, memberi diri kita izin untuk menjadi manusia bisa berarti membuka pintu air dan menangis, tidak perlu menahan air mata.

 

Wawasan kedua dari penelitian tentang PTG berkaitan dengan hubungan. Penting untuk menjangkau dan terlibat dengan mereka yang dapat mendukung kita; profesional kesehatan mental memang hebat, tetapi beralih ke teman, keluarga, dan kolega yang kita percayai dan yang peduli tentang kita bisa sangat membantu.

 

Hubungan berpotensi menjadi prediktor nomor satu untuk kesehatan fisik dan mental. Menghabiskan waktu berkualitas dengan orang yang Anda sayangi dan yang sayang pada Anda sangatlah penting; ini terlebih lagi di masa-masa sulit. Dan jika karena alasan tertentu acara kumpul-kumpul tidak memungkinkan - dikarantina atau terlalu jauh - maka kumpul-kumpul virtual bisa dilakukan.

 

Akhirnya, untuk meningkatkan kemungkinan tumbuh dari suatu trauma, kita dapat mengubah situasi dan menemukan hikmah di baliknya. Shakespeare menulis bahwa: "Tidak ada yang baik atau buruk, tetapi pikiran kita yang membuatnya begitu."

 

Meskipun penulis drama Inggris ini mungkin telah membuatnya terdengar begitu gampang, kita sebenarnya memiliki banyak kendali atas bagaimana kita menafsirkan, dan karenanya mengalami, suatu situasi. Apa potensi keuntungan dari situasi saat ini? Menghabiskan waktu ekstra dengan orang yang dicintai? Lebih menghargai kehidupan daripada menerima begitu saja? Lebih fokus pada olahraga dan makan sehat?

 

Membingkai ulang tidak menyiratkan bahwa kita harus, atau bahkan dapat, bersukacita sekarang. Banyak hal yang terjadi tidak selalu  hal terbaik, tetapi kita dapat memilih untuk membuat yang terbaik dari hal-hal yang terjadi.

 

 

Dr. Tal Ben-Shahar adalah seorang penulis, pengajar, psikolog positif dan salah satu pendiri Akademi Studi Kebahagiaan.



Pencarian Blog:

Dengan melanjutkan untuk membuka laman ini, anda setuju dengan Kebijakan Cookie dan, tanpa perkiraan menyetujui bahwa kami dapat meletakkan cookie yang sejenis pada perangkat anda. Anda dapat mengubah pengaturan cookie anda kapan saja, namun beberapa dari konten lamannya mungkin tidak berfungsi dengan baik.

ok