Memulai layanan
Memulai layanan
HomeBlogMiokarditis: Risiko tersembunyi Covid-19?

Miokarditis: Risiko tersembunyi Covid-19?

Oleh: Tim Medix
Miokarditis: Risiko tersembunyi Covid-19?

Bahkan atlet yang telah pulih dari serangan ringan Covid-19 beresiko mengalami kerusakan jantung menurut penelitian akademis baru-baru ini. Hal ini membuat para ahli berbeda pendapat tentang bahaya yang ditimbulkan virus terhadap kaum muda, bugar, dan sehat.

Publikasi baru-baru ini dari makalah penelitian oleh JAMA Cardiology menciptakan perdebatan yang seru tentang risiko dan prevalensi penyakit jantung, miokarditis, di antara atlet muda yang telah pulih dari Covid-19.

 

Ini adalah masalah penting tidak hanya bagi komunitas atletik tetapi juga populasi yang lebih luas pada umumnya mengingat banyak orang muda yang percaya bahwa tertular Covid-19 tidak akan membuat mereka sakit, atau membuat mereka mengalami masalah kesehatan yang bertahan lama.

 

Miokarditis, adalah suatu bentuk peradangan jantung dan merupakan salah satu kondisi yang paling menantang untuk didiagnosis oleh ahli jantung. Virus adalah penyebab yang terkenal, meskipun kebanyakan orang sembuh tanpa pernah tahu bahwa mereka pernah mengalaminya.

 

Tetapi ini sangat berbahaya bagi olahragawan dan wanita karena olahraga yang intens memberi tekanan tambahan pada jantung, berpotensi menyebabkan serangan jantung jika ada peradangan yang tidak terdiagnosis. Majalah Amerika, Sports Illustrated, mengatakan bahwa miokarditis menyumbang 2% sampai 5% dari kematian mendadak per tahun dalam olahraga AS sebelum pandemi.

 

Banyaknya orang yang tertular Covid-19, terutama di dunia Barat, berpotensi membuat lebih banyak atlet tanpa disadari terkena masalah jantung.

 

Penelitian yang diterbitkan September ini menganalisis 26 atlet tingkat perguruan tinggi AS di Negara Bagian Ohio yang menderita kasus Covid-19 ringan atau tanpa gejala. Usia rata-rata mereka adalah 19,5 dan 57,7% nya adalah laki-laki.

 

Mereka menemukan bahwa empat atlet memiliki bukti miokarditis berdasarkan dua indikator: peningkatan troponin I (protein jantung yang dilepaskan ke dalam darah jika jantung rusak) dan; LGE noniskemik (tanda jaringan parut yang dapat dilihat pada MRI). 12 lainnya memiliki LGE noniskemik saja.

 

Namun, kedua masalah tersebut baru ditemukan setelah atlet tersebut menerima pemindaian MRI jantung (magnetic resonance imaging). Hasil elektrokardiogram dan ekokardiogram mereka normal. Yang pertama untuk menganalisis aktivitas listrik jantung dan yang kedua untuk memeriksa apakah otot dan katup berfungsi normal.

 

Penelitian ini didasarkan pada penelitian sebelumnya, yang telah menunjukkan kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh Covid-19 pada jantung. Ini karena sitokin, yang dilepaskan oleh sistem kekebalan untuk membersihkan virus dari sel jantung. Jika sistem kekebalan bereaksi berlebihan, jantung akan rusak.

 

Namun, masalahnya adalah kebanyakan orang tidak mendapatkan pemindaian MRI setelah mereka terserang virus, jadi peneliti tidak tahu seberapa luas masalah tersebut sebelum pandemi saat ini.

 

Para peneliti pada studi di Ohio State menunjukkan bahwa pemindaian MRI dapat digunakan untuk mengidentifikasi atlet berisiko tinggi. Namun beberapa minggu kemudian, sekelompok 50 ilmuwan menerbitkan surat terbuka yang menunjukkan bahwa penelitian tersebut didasarkan pada kumpulan data terbatas dan tidak jelas apakah temuan MRI yang ditandai dalam penelitian ini signifikan secara klinis.

 

Mereka khawatir bahwa liputan media yang diterima studi semacam itu juga menghasilkan tingkat kecemasan yang tinggi yang mungkin memiliki implikasi jangka panjang yang lebih buruk daripada peradangan itu sendiri, yang bisa hilang dengan sendirinya. Mereka tidak ingin orang berhenti berolahraga dan mengkhawatirkan jumlah orang yang melakukan pemindaian MRI tanpa bukti gejala jantung.

 

Studi Kardiologi JAMA kedua yang diterbitkan pada akhir Oktober menemukan tema serupa. Para peneliti dari Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Fakultas Kedokteran Universitas Emory menunjukkan bahwa, " olahraga berat pada individu yang sehat sering menyebabkan peningkatan sementara pada kadar troponin dan temuan bayangan jangka pendek yang menunjukkan kelelahan jantung termasuk peradangan miokard."

 

Mereka juga mengatakan bahwa 36% pasien dalam penelitian Jerman lainnya (yang memiliki hasil serupa) memiliki kondisi sebelumnya termasuk diabetes dan hipertensi, yang mungkin menjelaskan temuan MRI mereka daripada Covid-19.

 

Kesimpulan mereka: atlet yang memiliki kasus Covid-19 ringan atau tanpa gejala tidak memerlukan pemindaian MRI, menambahkan juga bahwa, “meskipun kekhawatiran tentang implikasi cedera jantung yang disebabkan oleh infeksi Covid-19 perlu studi lebih lanjut, mereka seharusnya tidak dianggap sebagai alasan utama untuk pembatalan atau penundaan olahraga. "

 

Meskipun demikian, itu tidak berarti bahwa orang tidak boleh mewaspadai tanda-tanda miokarditis. Ini termasuk sesak napas, detak jantung abnormal, pingsan, pusing, dan persendian yang nyeri atau bengkak. Mereka semua membutuhkan kunjungan ke dokter.

 

Perawatan standar setelah diagnosis miokarditis termasuk penghambat ACE, yang memperlebar pembuluh darah, penghambat beta, yang memperlambat jantung dan diuretik, yang membantu ginjal dan jantung untuk memompa. Istirahat di tempat tidur juga penting dan bagi para atlet, ahli jantung biasanya merekomendasikan untuk tidak melakukan latihan fisik yang intens selama tiga hingga enam bulan.



Pencarian Blog:

Dengan melanjutkan untuk membuka laman ini, anda setuju dengan Kebijakan Cookie dan, tanpa perkiraan menyetujui bahwa kami dapat meletakkan cookie yang sejenis pada perangkat anda. Anda dapat mengubah pengaturan cookie anda kapan saja, namun beberapa dari konten lamannya mungkin tidak berfungsi dengan baik.

ok